Buku catatan, malam 9 dan 10 hingga November 15

Pada malam bulan November 9, memandangkan ramalan cuaca, ia diputuskan, selaras dengan kalendar untuk seluruh peringkat, tidak pergi ke Tunisia. 

Malam November 9 di pelabuhan Circolo Canottieri Ichnusa de Cagliari

Malam 9 November - Kami berada di pelabuhan Circolo Canottieri Ichnusa di Cagliari. Dianjurkan oleh Ichnusa Rowing Club of Cagliari.

Ia telah menjadi navigasi rumit dan terutama panjang. Melompat angin, hujan, angin ribut, berterusan berterusan.

Kita semua sangat letih, tetapi perkara pertama adalah untuk memeriksa kemungkinan kita tiba di Tunisia untuk menjaga kalendar untuk tahap-tahap lain Palermo dan Livorno.

Kami melakukan semua pemeriksaan dan andaian yang mungkin, tetapi malangnya kita perlu meletakkan diri kita sendiri, kita tidak boleh sampai ke Tunisia.

Keadaan cuaca minggu ini sangat buruk, terutamanya di bahagian Mediterranean, di terusan-terusan Sardinia dan Sicily, dan nampaknya mereka akan kekal terlalu lama.

Mari tidur sedikit kecewa. Tetapi Tunisia masih dalam kalendar kita. Ia hanya ditunda.

November 10, perhentian yang tidak dijangka di Cagliari

November 10 - Buat masa ini kami berhenti di luar jangkaan selama beberapa hari di Cagliari, menggembirakan rakan-rakan gerakan perdamaian Sardinia yang bersemangat dengan kehadiran kami yang tidak dijangka.

Marzia, Pierpaolo, Anna Maria, Aldo dan Roberto datang untuk melawat kami di dalam hujan lebat pembebasan ini yang tidak menyerah dan kami berfikir tentang apa yang kami dapat mengatur berjalan tanpa peringatan.

Alessandro juga kembali dalam perjalanan, kerana dia telah pergi ke Barcelona. Dia akan datang bersama kami ke Palermo.

Perhentian di Sardinia ini membolehkan kami meninjau pangkalan tentera yang menyesakkan pulau yang indah ini. Sejak XNUMX-an, NATO dan AS telah menjadikan syurga ini sebagai pangkalan strategik untuk apa yang mereka panggil "perkhidmatan perang penting."

Definisi yang membingungkan. Seolah-olah perang adalah "penting."

Dalam praktiknya, pulau itu adalah pangkalan tentera yang gigantic untuk latihan, latihan, eksperimen dengan sistem senjata baru, perang simulasi, tangki bahan bakar, senjata dan peluru, spionase dan rangkaian telekomunikasi.

Perairan pesisir berhampiran ladang ketenteraan sering ditutup

Perairan pantai berhampiran poligon Quirra, Teulada dan Capo Frasca sering ditutup. Pelanjutan kawasan ketenteraan ini sebahagian dari Mediterranean adalah sedemikian rupa sehingga ia melebihi seluruh permukaan Sardinia.

Sardis telah tinggal dengan pangkalan tentera selama beberapa dekad, bukan tanpa cuba menentangnya. Ramai demonstrasi dan protes. November lalu 4 aktivis A Foras membantah tajuk fasihnya:

Di luar pangkalan perang. Poster di kelapan puluh desa di Sardinia, penggerak, protes.

Tetapi sekatan ketenteraan menentang terima kasih kepada ahli perniagaan, penyokong pemanasan, alasan negara dan rahsia biasa.

Buat masa ini, di pulau di mana dua poligon terbesar di Eropah terletak, terdapat kecurigaan bahawa di beberapa kawasan kejadian kanser yang tinggi berkaitan dengan pencemaran tanah yang disebabkan oleh sisa tentera. Siasatan adalah perlahan.

Kami bercakap mengenainya dengan rakan Sardinian kami yang menjemput kami untuk mengambil bahagian dalam salah satu mesyuarat rangkaian "Seni Migran" yang diadakan di bilik budaya María Carta di rumah pelajar Universiti.

Seni Migran adalah inisiatif yang dilahirkan di Bologna di 2012

Seni Migran adalah inisiatif yang dilahirkan di Bologna di 2012 dan bahawa dalam beberapa tahun telah tersebar di seluruh Itali dan di luar negara. Objektifnya adalah sangat mudah: mewujudkan pemasukan melalui seni.

Petang minggu terbuka kepada semua, pelajar, pendatang, tiada tempat tinggal, muda dan tua.

Kami tiba diiringi oleh rakan-rakan kami dengan kereta dan kami diliputi oleh suasana kasih sayang dan bersemangat dari orang-orang muda yang bercakap antara satu sama lain membuat muzik, menari dan mengalami seni.

Kami bercakap mengenai diri kita sendiri dan projek-projek kami memegang tangan dan bergerak di sekitar bilik dengan bunyi klarinet.

Kami menyertai simbolik dengan benang sutera yang menyatukan kita satu sama lain dalam rangkaian penglibatan emosi.

Kami mengucapkan selamat tinggal kepada anak-anak lelaki dan pergi makan malam di pizzeria Federico Nansen.

Pizzeria sering dikunjungi oleh para pacifis bandar

Tidak ada yang tidak sengaja, restoran pizza sering dikunjungi oleh para pacifis bandar kerana Mauricio, pemiliknya, mempunyai sejarah yang unik.

Di tempat pertama, dia memanggil restorannya seperti itu kerana sebagai seorang kanak-kanak, dia menjadi penyokong peneroka Norway pada akhir abad ke-19.

Nansen bukan sekadar penjelajah, paling diingati sebagai orang pertama yang menyeberangi Greenland dengan ski. Nansen adalah Pesuruhjaya Tinggi bagi Pelarian Liga Bangsa-Bangsa ketika itu, pemenang Hadiah Keamanan Nobel pada tahun 1922, mencipta Pasport Nansen untuk melindungi orang tanpa kerakyatan dan mendedikasikan anugerah "Pelarian Nansen" kepadanya, yang dianugerahkan kepada mereka yang menonjol dalam bantuan. kepada pelarian.

Tetapi apa yang dikatakan pizzeria bernama Nansen di Cagliari? Dia tidak lama lagi menjelaskan.

Maurizio bertahun-tahun lalu tinggal di Gaza, di Palestin, untuk mengajar cara membuat pizza, telah mengekalkan hubungan dengan dunia Palestin dan di Cagliari menawarkan pizza yang dihiris dengan pelbagai bahan lazat.

Pada akhir pengalaman gastronomi Sardinia-Palestin ini kita kembali ke kapal (sentiasa dalam hujan) dan masuk ke dalam beg tidur untuk mendengar wisel pembebasan (selalu dia). Sardinia, tanah damai.

November 12, sehari penuh dengan aktiviti

November 12 - Dalam waktu kurang dari 24 jam, kumpulan Cagliaritan menganjurkan hari yang penuh dengan perjumpaan dan aktiviti. Bukan sahaja mereka membuat selebaran, mereka juga membawa kami ke universiti dan tempat-tempat lain.

Program ini bermula pada jam 16.00:XNUMX petang dengan program "Lepaskan anak-anak kita" sebagai solidariti dengan aktivis keamanan yang disiasat.

Dari 18.00 hingga jam 20.00 terdapat pertemuan umum dengan pameran pameran, filem dan momen perbincangan mengenai tema-tema
berarak Pertama, perlucutan senjata.

Di 21: jam 00 ada pesta dengan lagu dan tarian Persatuan Terra Mea. Sembang WhatsApp dibanjiri oleh mesej-mesej gunung berapi Marzia yang dengan udara lembut membuat kita semua berjalan seperti gila. Dengan pukulan emotikon.

Peringkat yang tidak dirancang ini terbukti menjadi orang cantik, cantik, cuaca cantik yang berkisar pergerakan pasifis.

Sardinia yang indah Ayo, mari kita pergi bersama, bukan keinginan ini cantik?


Tarian yang cantik. Krew menguji tarian tradisi Sardinia, selain Rosa, pelaut kami yang mempunyai rahmat semula jadi ketika dia memimpin dan ketika dia menari, semua orang bijak memutuskan untuk tidak merosakkan tradisi kuno tari Sardinia dengan pergerakannya yang terancam Kaki orang lain.

Peringkat yang tidak dirancang ini terbukti menjadi orang cantik, cantik, cuaca cantik yang berkisar pergerakan pasifis. Sardinia yang indah Ayo, mari kita pergi bersama, bukan keinginan ini cantik?

Tarian yang cantik. Krew menguji tarian tradisi Sardinia, selain Rosa, pelaut kami yang mempunyai rahmat semula jadi ketika dia memimpin dan ketika dia menari, semua orang bijak memutuskan untuk tidak merosakkan tradisi kuno tari Sardinia dengan pergerakannya yang terancam Kaki orang lain.

Satu-satunya perkara yang tidak masuk akal dalam iklim yang aman dan damai ini ialah cuaca.

Malah tahap Palermo berada dalam bahaya. Selatan-barat daya sangat tegang dan bergelombang. Sebaliknya, perbualan terbuka dengan rakan-rakan dari Palermo adalah delirium mesej. Akhirnya kami memutuskan untuk memutuskan esok.

November 13 dan November 14. Kami pergi Proa ke Palermo

13 - 14 November - Kami akan pergi. Tunduk ke Palermo. Kami mempunyai 30 jam yang sangat sukar di hadapan, dengan sedikit angin pada awalnya dan angin kencang dan ombak pada akhirnya. Kami bersiap dan sebelum berangkat ada pertukaran e-mel yang padat dengan Francesco, Maurizio dan Beppe dari Palermo Naval League.

Kami membuka sesi maklumat di WhatsApp. Mereka bersetuju dengan kami: pergi
segera.

A berhenti di San Vito Lo Capo dan kemudian ke Palermo untuk mengelilingi semua angin selatan yang akan datang. Pada hari 14 kami berada di San Vito, pasti bersyukur untuk keadaan laut di bahagian terakhir.

Mari tidur Esok kita akan pergi ke Palermo.
Alessandro telah memulihkan warna. Sebelum perarakan ini, dia tidak pernah menaiki sebuah kapal.

Dalam beberapa minggu dia telah mengumpulkan beberapa ratus batu. Lupakan pening tetapi menentang dan apabila kami bercadang untuk kembali ke Palermo dengan feri enggan.

Hebat!

November 15, kami akhirnya di tambak Cannottieri di Palermo

November 15 - Pada lewat petang kami akhirnya berada di tambatan Cannottieri di Palermo. Francesco, Maurizio, Beppe mencapai puncak.

Kami menghabiskan masa lima jam dengan tegang di selatan, meluncur. Lelah, tetapi juga sangat lucu.

Semua yang baik, bahkan Alessandro telah pulih.

Kami mengambil masa beberapa jam untuk menjangka program esok yang diumumkan secara tidak sengaja kepada 11 ke Liga Laut akan ada anak-anak untuk pameran Sail Boat Art, dalam pertemuan 13 dengan pihak berkuasa bandar dan pertunjukan.

Pada waktu petang, makan malam di Moltivolti, masakan etnik tempatan.

Keamanan, kemasukan sosial, selamat datang, kami akan bercakap mengenai Palermo dan rangkaian Kedutaan Damai.

 

1 komen pada "Buku log, malam 9 dan 10 hingga 15 November"

Leave a comment